Cerita Tentang Pindahan: LDR sama kampus

by - Maret 24, 2019


source: pinterest.com

Udah lama banget disuruh buat pulang pergi ke kampus dari Bogor, tapi aku terlalu takut, tau sendiri kan kalo Krl Jkt-Bogor itu seserem apa kalo sore. Pernah sekali aku berangkat dari Bogor waktu jamannya PKL, dan akhirnya aku telat gara-gara kelamaan tunggu Krl jalan.

Tapi jujur alasan buat PP? Udah skripsi dan alasan utamanya, ga dikasih uang buat bayar kosan hehe. 2 bulan sebelumnya aku kan sengaja ga pulang waktu liburan, niatnya mau cari kerja tapi sampai masuk kuliah juga ga dapat-dapat, aku juga sebelumnya malu mau balik karena udah komitmen sama diri sendiri ga mau balik sebelum dapat kerja. Alhasil dibulan Maret aku nyerah buat kos, kalo dihitung-hitung pengeluaran sekali makan saja mahal banget, belum print skripsi, makan juga ga teratur karena hemat dan pastinya lebih nyantai. Aku memang tipe orang yang begitu, ketika banyak tekanan selalu malas dan bisa tidur berbelas-belas jam lamanya. Kalau kalian pernah liat drama “Adante” yang diperanin sama Kai Exo pasti hampir sama, jadi semakin banyak tekanan yang dialami, semakin banyak juga kuantitas tidurku. Orang bilang inilah, itulah, aku sih bodo amatlah.

Oke, hari Sabtu, 23 Maret 2019 sebenernya aku niat mau pulang dulu bawa beberapa barang biar gampang kalo minggu depan mau pindahan. Tapi waktu aku kabarin orang rumah malah disuruh hari itu juga. Untungnya kayak firasat begitu kali ya, malamnya aku udah beras-beres semua, kayak tinggal angkut saja. Aku tidur abis magrib dan bangun sekitar jam 10 malam terus beres-beres sampe subuh, hmmmm aku memang paling jago ga tidur malem, udah sejak SD kelas 5 gitu. Abis solat niatnya mau tidur bentar begitu, biar di Krl ga ngantuk-ngantuk banget. Baru tidur setengah jam langsung ada telepon kalo mau dijemput buat pindahan. Aku kaget dong, belum siap aja gitu, masih butuh adaptasi hati.

Belum juga perpisahan sama anak kos (2 orang doang sih), tapi kan tetap saja harus ada pisah kenang hehe. Lagian aku sama mereka udah dari semester 3 ngontrak bareng, ya meskipun beberapa kali aku pindah, tapi akhirnya balik lagi ngontrak sama mereka lagi, sampe sekarang ngekos sama mereka.

Aku packing barang-barang aku yang banyak itu, udah punya firasat bakal dimarahin gara-gara banyak banget barangnya, eh ternyata beneran kan, kena marah dibilang kayak nenek-nenek suka ngumpulin barang wkwk. Biarin lah bodo amat. Berhubung aku ga tidur dari malam, Cuma tidur sebentar, waktu di jalan aku tidur sampe Bogor.

Capek banget hari ini, packing dari malam dilanjut langsung beresin barang pas udah sampai rumah, sekalian beres-beres. Eh ada lagi yang harus dikerjain di rumah. It’s too hard for me, karena di kos aku ga pernah kerja wkwk. Ya palingan cuma cuci piring sendiri, nyapu kamar, nyuci baju udah. Dan sampe sekarang aku belum tidur. Hmmmm kenapa sih susah sekali tidur dimalam hari :’(

Oh iya, tadi waktu nurunin barang dari mobil ternyata laptop sama hpku ketinggalan di dalam dan aku berjam-jam ga pegang hp, ga main laptop buat muter musik misal. Wah segila apa aku, baru pertama kali dalam beberapa tahun terakhir aku bener-bener ga main hp. Tapi setidaknya pekerjaan aku selesai dan sekarang bisa istirahat, makan teratur, diongkosin (ga berharap banyak sih hehe).

Semoga LDRku bersama kampus cepat berakhir, habis lulus langsung kerja terus kos lagi, biar aku ga LDR sama tempat kerjaku kayak sekarang. Sakit... Harus siap tenaga, siap hati, dan niat buat ngejalanin LDR.

source: pinterest.com

Berlalu. Sementara waktu aku hanya perlu mengoreksi hatiku. Mengikhlaskanmu, yang memang bukan jalanku. Wahai kosanku 

You May Also Like

0 Comments